Lonjakan Harga Beras Dunia Cuatkan Harapan-Nestapa Petani Thailand

Lonjakan Harga Beras Dunia – Bro, ada kabar nih dari petani Thailand. Mereka lagi berjuang buat bisa panen padi di tengah harga beras yang lagi naik tajam, loh. Padahal, pemerintah Thailand sebenernya pengen ngebatasin pemakaian air buat pertanian, tapi ada yang nekat kayak petani Sripai Kaeo-eam yang buru-buru bersihin sawah buat ngerjain tanem padi di Bulan Agustus.

Sripai ini ngegambarin kalo bibit padinya udah tinggi beberapa sentimeter aja, tapi dia butuh cepet-cepetan panen buat ngurangin utangnya sekitar 200 ribu Baht alias sekitar Rp. 90 juta. Harga beras lagi naik gara-gara India ngelarang ekspor beras, makanya dia pengen cepet-cepetan panen.

Padahal, Thailand dulu terkenal banget jadi eksportir beras terbesar kedua di dunia. Tahun 2022 aja, Thailand bisa ekspor 7,7 juta ton beras ke Timur Tengah, Asia, dan Afrika, katanya Krungsri Research.

Tapi sekarang, bukan pertumbuhan yang terjadi, malah sawah di Thailand berkurang 14,5 persen dalam setahun terakhir. Udah dari tahun 2020 sawahnya berkurang terus nih.

Lonjakan Harga Beras Dunia Cuatkan Harapan-Nestapa Petani Thailand

Para pakar bilang krisis di pertanian Thailand ini gara-gara tingginya utang petani, kurangnya inovasi teknologi, dan perubahan iklim. Walaupun pemerintah udah ngucurin duit miliaran Dollar AS buat subsidi pertanian dalam satu dekade terakhir, tekanannya tetep aja gede. Banyak petani yang berutang gede buat biayain tanam, tapi gagal panen.

Guru besar dari Jejaring Institut Pengetahuan Thailand, Somporn, bilang kalo sawah yang makin berkurang ini karena kurang hujan dan irigasi. Kekeringan yang makin parah diperkirakan bakal bertahan sampe tahun 2024 karena El Nino.

“Pemerintah kurang ngebuat yang bisa ngebuat produktivitas naik,” kata Somporn. Sekarang, pas harga beras naik, “petani ga bisa produksi beras,” katanya. Kekeringan ini bahkan bisa potong hasil panen sekitar 30 persen selama dua musim kedepan.

Basis keberhasilan Thailand dalam produksi beras emang udah sejak abad ke-19, berkat Raja Chulalongkorn. Tapi semenjak beberapa dekade ini, investasinya menurun dan hasil panen petani juga rendah banget. Pada 2018, petani Thailand cuma bisa hasilin 485 kilogram beras per 1600 meter persegi. Sedangkan di Bangladesh, petani bisa bikin 752 kg dan di Nepal 560 kg.

Petani di Thailand juga cuma boleh tanem varietas yang diizinin pemerintah. Mereka bisa kena hukuman kalo beli atau bikin varietas lain. Tapi India dan Vietnam malah lagi serius investasi di riset, jadinya hasil panen petani di sana udah lewat petani Thailand.

 

Baca sinopsis film menarik hanya di sini !
Baca berita tim favorit manchester united di sini !
Baca berita Sepak Bola hanya di sini !
Baca berita Musik Internasional hanya di sini !
Baca berita seputar olahraga hanya di sini ! 
Baca berita seputar info bisnis di sini !
Baca berita Indonesia Terkini di sini !
Baca tips dan trik bermain game di sini !
Baca berita viral negara +62 di sini !
Baca berita hangat Australia di sini !

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *